lalightsindiefest

Kalo ditanya aliran musik yang gw suka, hmm..susah jawabnya. Hampir semua genre musik gw suka, mulai dari pop, rock, jazz, tradisional sampe dangdut juga gw suka. Menurut gw sih setiap musik punya cara sendiri untuk menikmatinya. Kaya misalnya jazz, enak didengerin kalo lagi santai. Buat nikmatin musik jazz lebih nikmat kalo kita mengubah cara pandang kita jadi playernya bukan pendengar. Soalnya menurut gw kenikmatan tertinggi di genre ini adalah sebagai playernya. Penuh improvisasi, itu yang bikin nikmat. Banyak nada-nada yang bikin kuping begerak-gerak. Di genre pop lebih nikmat jadi pendengar. Dangdut, asik buat seru-seruan melepas stres. Oke stop sampe disini masalah musiknya, bisa panjang kalo semuanya ditulis. Musik tuh universal, ga seru kalo dikotak-kotakan. Kadang suka heran juga sih buat orang yang suka ngeremehin musik dengen genre tertentu. Kalo kata gw sih itu artinya dianya yang ga bisa nikmatin musik. Sempit pikirannya. Wah kok jadi ngebahas ini lagi, bisa nyambung ke karakter orang nih, hehe, tapi ga usahlah yah.

Nah kemaren gw dateng ke acara musik taunan yang kalo ga salah dimulai di tahun 2006. Yups LA Lights Indie Festival, acara yang disponsorin sama salah satu rokok ini menyajikan acara musik yang ga biasa. Ini acara musik lintas genre tapi masih di benang merah yang sama yaitu mereka semua ada di jalur indie. Jalur ini menjanjikan musik yang original, idiealis, kolumnis (ini istilah gw buat musik yang mungkin cuman bisa dinikmatin oleh orang-orang di kolom tertentu :D), dan ekpresis. Disini musik tidak disesuaikan pasar, tapi musik bisa menciptakan pasarannya sendiri.

Ada tiga stage disini. Masing-masing jalan barengan, jadi penonton kudu jeli buat ngincer band-band apa aja yang mau ditonton. Kalo yang kemaren sempet ke JGTC (Jazz Goes To Campus) ya seperti itu lah. Detailnya band-band apa aja liat sendiri yah di web resminya disinidisini.

Udah dari seminggu sebelumnya ngincer buat dateng setelah dikasih tau sama temen satu kosan. Kita udah ngomongin tiap hari, tapi bodohnya ga nyari tiket saking malesnya. Kalo kita sih nganggepnya ga mungkin ga ada ticket box,haha. Biar pas sabtu kemaren ujan, dan kita berdua berangkat ujan-ujan, ga ngaruh, demi Sore, Mocca, Efek Rumah Kaca, The C.U.T.S, Electrico dan Camera Obscura,hujan badai ga kerasa. Nyampe sana aja udah setengah basah. Oia thanx buat ichi karena gw dapet tiket gratis, lumayan banget buat mahasiswa kere kaya gw😀. Tapi karena dateng telat jadinya ERK ga sempet nonton. The C.U.T.S ga maen karena vokalisnya sakit, padahal udah napsu banget liat vokalisnya yg kece itu😦.

Tapi itu semua terbayar pas Camera Obscura maen. Gw sebelumnya ga terlalu tau. Tapi jadi nyari tau gara-gara mereka mau maen di sini. Layaknya band asal inggris, kayanya mereka punya benang merah yang sama deh. Musiknya asik, maennya rapih, suara vokalisnya cakep banget. Tapi yang gw liat sih mereka ga terlalu enjoy sama maennya mereka. Jadi kaya liat orang kerja aja. Aksi panggungnya juga kurang oke. Tapi musik yang mereka bawain oke banget. Gw emang suka musik yang bikin ngawang-ngawang. Satu yang harus kalian tau mereka ngeset ending shownya ciamik abis. bikin yang nonton tuh terbang..terbaang..terbaaang, lalu di jatohin. top abis. kerasa banget endingnya. 5 jempol deh.

Ngeliat ending mereka jadi kepikiran bikin yang kaya gitu juga buat di Jelanguan. Bikin ending yang bikin penonton puas, ga dibikin nanggung. Semoga punya ide buat bikin yang kaya gitu. Doakan.

RT(random thought) :kepikiran ga maen taun ini di JU, tapi gimana yah, liat dulu deh, belum diomongin juga sama yang laen

Leave a comment

Filed under Light~Life

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s