Buka Puasa Bersama

Rasanya senang melihat kenyataan tulisan di blog ini bisa memberi manfaat walaupun sedikit. Alhamdulillah lah yah. Kaya di si @besinikel ini yang “teracuni” untuk mempunya target ibadah di bulan Ramadhan ini. Tulisan sederhana yang Marhaban Ya Ramadhan sebenarnya ditulis buat mengingatkan diri juga bahwa pernah commit untuk apa yang akan dilakukan selama Ramadhan.

Biasanya di minggu-minggu ini mulai deh kita disibukan dengan aktifitas yang bernama buka puasa bersama. Mulai dari temen SD, temen SMP, temen SMA, rekan kerja, teman main, mungkin juga rekanan kantor, komunitas, kayaknya ga afdol kalo melewati bulan ini tanpa ada yang namanya acara buka puasa bersama. Manfaatnya tentu saja menjalin tali silaturohim diantara pesertanya. Yang lama ga ketemu bisa ketemu, yang lama ga nanya kabar akhirnya bisa nanya kabar.

Buka Puasa Bersama Kosan GBA 2011

Buka Puasa Bersama Kosan GBA 2011 @PasFes

Saya pun kemarin diajak buka puasa bersama. Ada satu hal sih yang bisa diambil pelajarannya. Kemarin itu bener deh suatu kealpaan, mudah-mudahan Allah beri ampunannya. Jadi siang harinya diajak buka puasa bersama oleh rekan sejawat. Agendanya sesungguhnya sebagai celebrasi teman yang resign (*aneh ya resign malah dirayakan :P) dan juga syukuran yang ulang tahun.

Apa yang saya alpa adalah masalah sholat magrib. Karena itu di sebuah mall, yah u know lah tempat ibadah pun “kurang” dan karena bukan anak gaul mall juga jadi ga tau tempatnya. Sadar pun sudah telat karena sudah waktu akhirnya. Ya serba susah ya (*dan kurang mempersungguh juga kali ya :P) buka puasa, ngobrol-ngobrol, update kabar sampai lupa deh kalau ga tau tempat dimana bisa sholat.

Pelajaran yang bisa diambil sih nanti lagi kalo ada acara buka puasa bersama, saya harus pastikan dulu tempat sholat magribnya dimana. Malah kalau bisa acaranya mulai abis magrib aja, jadi sholat magrib dulu baru deh makan-makan dan berbincang. Kalo diinget-inget ke belakang di tahun-tahun sebelumnya, ini memang perkara. Jadi tahun ini bertekad untuk membatasi diri untuk hanya 4 kali buka puasa bersama.

Alasannya ya itu tadi salah satunya, ibadah wajib jadi ga khusyuk. Kedua agak mengganggu ritme ibadah. Salah satu waktu favorit saya untuk baca Al-Quran adalah sehabis sholat magrib sampai dengan sholat isya jadi terganggu. Padahal eh padahal waktu baca Al-Quran itu sulit dicarinya. Jadi target hanya 4 kali buka puasa bersama itu cukup kayaknya. Pertama ya yang kemaren itu bersama rekan sejawat. Keduanya hari ini bersama teman seperjuangan di kampus biru dulu. Ketiganya buka bersama bersama satu komunitas dan terakhir buka puasa bersama dengan angkata SMA. Khusus yang terakhir ini paling wajib hukumnya karena taun ini insyaAllah dah yang ke 1o. Hehe udah tua juga ya.

Jadi buka puasa bersama banyak manfaatnya, tapi perlu dipikirkan dan disiapkan strategi untuk tetap bisa sholat magrib, isya dan tarawih dengan tertib. Selamat buka puasa bersama, selamat menghidupkan Ramadhan bulan yang penuh berkah.😉

Note : tiba-tiba aja pengen masukin quote ini, dari sekelompok orang yang aneh tapi bener😛
“Tenang saja / perpisahan tak menyedihkan / Yang menyedihkan adalah / bila habis itu saling lupa” (The Panasdalam)

Leave a comment

Filed under Edisi Ramadhan, Light~Life

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s